Dewa Kipas Menyesal Kalahkan Pecatur Dunia, Levy Rozman, Saat melawan Irene Kharisma, Ia Kalah

"Saya sangat menerima kekalahan ini, karena memang permainan Mbak Irene ini luar biasa".

Editor: adityas annas azhari
Tribun Jabar/Kemal Setia Permana
Dadang Subur (kanan) alias Dewa Kipas saat diwawancara Tribun Jabar 

NAMA Dadang Subur (60) alias Dewa Kipas tiba-tiba mencuat dalam beberapa hari terakhir. Keberhasilannya mengalahkan Master Internasional, Levy Rozman, menjadi triger yang membuat nama pensiunan BUMN ini jadi sorotan.

Ditemui di rumahnya di Gang Iming, Kota Bandung, Rabu (17/3), Dadang mengungkapkan berbagai kisah dan latar belakang yang membuat dirinya mampu mengalahkan pecatur profesional itu. Alih-alih merasa bangga,  Dadang justru merasa menyesal. Mengapa? Berikut petikan wawancara eksklusif jurnalis Tribun Jabar, Kemal Setia Permana dengan Dewa Kipas:

Kabarnya Anda mundur dari dunia percaturan, apakah benar?

Sebenarnya bukan mundur, tapi berhenti saja (bermain di aplikasi Chess.com). Alasannya, awalnya setelah kejadian itu (mengalahkan Levy), tiba-tiba saya tidak bisa membuka Chess.com. Ternyata, kata anak saya (Ali Akbar, Red), aplikasi saya di-banned pihak sana dengan alasan saya menggunakan mesin (saat mengalahkan Levy). Jadi, setelah itu saya memutuskan berhenti saja main di situ, tapi tidak secara keseluruhan berhenti main catur. Kalau lagi santai mah ya main catur tetep.

Dadang Subur (kanan) alias Dewa Kipas saat diwawancara Tribun Jabar
Dadang Subur (kanan) alias Dewa Kipas saat diwawancara Tribun Jabar (Tribun Jabar/Kemal Setia Permana)

Bisa diceritakan mengenai pertandingan melawan Levy, pecatur dunia yang Anda kalahkan?

Begini, Levy itu pemain hebat, sangat jauh kalau dibandingkan dengan saya. Saya tidak pernah merasa mengalahkan dia. Saya menang (bertanding) lebih karena Levy melakukan blunder langkah, beberapa kali. Saat bermain, dia sudah di menit 4, saya masih 3. Saya pikir ya sudahlah saya tidak menyesal kalau harus kalah, asal jangan kalah bangunan (skema permaninan, Red). Anda juga sudah lihat sendiri bahwa dari permainan, Levy terus menyerang saya, benteng maju ke depan di pertahanan saya. Saya hanya menggunakan langkah kombi saja (kombinasi, Red) dan mampu memanfaatkan kesempatan sedikit itu menjadi sebuah keuntungan, ditambah dia melakukan blunder sehingga saya bisa menang. Tapi sekali lagi, saya tidak merasa menang, hanya memanfaatkan blunder lawan saja.

Bagaimana perasaan Anda mendapat kritik pedas dari masyarakat yang menuding anda curang saat mengalahkan Levy, padahal Anda sebenarnya bermain jujur?

Semua kritikan itu saya anggap bagus, saya malah menerimanya dengan terbuka. Hanya sayangnya, beberapa di antaranya datang dari orang-orang awam (yang tidak mengerti catur) dan hal itu pula (kritikan) yang  membuat saya merasa menyesal mengapa bertanding dan justru menang waktu itu. Coba kalau saya tidak bertanding atau kalah, mungkin tidak akan seperti sekarang ini jadinya.

Dewa Kipas melawan Grand Master Wanita Irene Kharisma di Jakarta yang difasilitasi Deddy Corbuzier
Dewa Kipas melawan Grand Master Wanita Irene Kharisma di Jakarta yang difasilitasi Deddy Corbuzier (istimewa)

Apa komentar dan perasaan keluarga setelah Anda dikenal setelah mengalahkan pecatur dunia secara virtual?

Yang pasti saya tidak merasa jadi hebat, karena sekali lagi semua terjadi (kemenangan lawan Levy), karena kesalahan lawan saja, bukan karena saya lebih hebat. Semua diterima biasa saja, cuma kasihan anak saya, dia harus ikut "riweuh" (susah, Red), dan Anda lihat sendiri saya masih tetap saja begini, jualan pakan burung sehari-hari.

Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved